Home / Politik

Saturday, 24 October 2020 - 06:00 WIB

Siap Bersinergi Menjadikan Kutim Makin Maju, Wakil Gubernur Kaltim Dukung Penuh Mahyunadi-Kinsu

Wakil Gubernur Kaltim yang juga ketua DPW Gelora Kaltim, H Hadi Mulyadi (kanan) saat memberi dukungan morel kepada calon Bupati dan Wakil Bupati Kutim, Mahyunadi-Lulu Kinsu. (ist)

Wakil Gubernur Kaltim yang juga ketua DPW Gelora Kaltim, H Hadi Mulyadi (kanan) saat memberi dukungan morel kepada calon Bupati dan Wakil Bupati Kutim, Mahyunadi-Lulu Kinsu. (ist)

WAYOUT.ID, SANGATTA – Ketua DPW Partai Gelora Kaltim yang juga Wakil Gubernur Kaltim, H Hadi Mulyadi tidak salah dalam memilih calon pemimpin Kabupaten Kutai Timur (Kutim). Adanya kesamaan visi dan misi itulah yang membulatkan tekad Partai Gelora mendukung penuh H Mahyunadi SE MSi dan H Lulu Kinsu sebagai calon Bupati-Wakil Bupati Kutim.

“Insya Allah pasangan Mahyunadi-Kinsu adalah pilihan tepat bagi masyarakat Kutim. Saya percaya, jika keduanya memimpin Kutim, akan terjadi sinergitas antara Pemprov Kaltim dengan Pemkab Kutim dalam membangun Benua Etam. Itulah mengapa, Partai Gelora mendukung penuh Mahyunadi-Kinsu,” tegas Hadi saat menerima kunjungan Mahyunadi-Kinsu, Jumat (23/10/2020) malam.

Dukungan diberikan Hadi dan Partai Gelora lantaran percaya bahwa pasangan nomor urut satu ini bakal membawa Kutim Makin Maju. Dia  pun menginstruksikan seluruh pengurus, kader, dan simpatisan Partai Gelora di Kutim untuk satu suara memenangkan Mahyunadi-Kinsu.

“Alhamdulillah, Jumat (23/10/2020) malam ini bisa bersilaturahmi dengan Wakil Gubernur Kaltim, Bapak H Hadi Mulyadi. Kita berharap, visi dan misi beliau dalam membangun Kaltim dapat kami bawa juga bila terpilih sebagai Bupati dan Wakil Bupati Kutim pada 9 Desember 2020 mendatang,” kata Mahyunadi.

Jika Mahyunadi-Kinsu memimpin Kutim, koordinasi dan komunikasi antara Pemprov Kaltim dengan Pemkab Kutim ke depan bakal semakin mudah. Sehingga program pembangunan di Kutim yang dicanangkan Mahyunadi-Kinsu, dapat dikolaborasikan dengan program Pemprov Kaltim.

“Insya Allah, dengan adanya dukungan dari Bapak H Hadi Mulyadi selaku ketua DPW Partai Gelora Kaltim, akan semakin memudahkan koordinasi dan komunikasi dalam membangun Kutim ke depannya,” kata ketua DPRD Kutim 2014-2019 itu.

Apalagi, Mahyunadi-Kinsu juga punya bekal dukungan 23 kursi di DPRD Kutim dari parpol koalisi yang terdiri dari Partai Golongan Karya (Golkar), Partai Demokrasi Indonesia (PDI) Perjuangan, Partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra), Partai Kebangkitan Bangsa (PKB), Partai Nasional Demokrat (Nasdem), serta Partai Amanat Nasional (PAN). Juga didukung Partai Solidaritas Indonesia (PSI), Partai Gelora, dan Partai Hati Nurani Rakyat (Hanura).

Baca Juga:  Komitmen Basri Rase-Najirah Atasi Banjir di Bontang, dari Revitalisasi hingga Penataan Permukiman

Bisa dipastikan bahwa program prioritas Mahyunadi-Kinsu untuk mewujudkan pembangunan infrastruktur yang merata dan proporsional dapat tercapai. Sehingga, program infrastruktur berupa penambahan ruas dan peningkatan kualitas jalan yang direncanakan selesai dalam satu periode memimpin Kutim, bisa terlaksana.

“Insya Allah jika kami jadi bupati dan wakil bupati, maka hal pertama yang akan kami tuntaskan di periode pertama yakni membuat semua jalan-jalan di Kutim diaspal dan disemenisasi. Kami akan buat jalan-jalan menjadi mulus,” ungkapnya.

Hal itu penting agar konektivitas antardaerah, antarkecamatan, dan antardesa di Kutim tersambung. Persoalan jalan amblas yang banyak menghambat distribusi barang ke daerah pelosok dan pesisir akan diupayakan tidak ada lagi ke depan. Dengan jalan yang baik, kegiatan hilir mudik masyarakat menjadi mudah dan lancar.

Saat ini, jalanan di Kutim yang kondisinya rusak mencapai 980,33 kilometer. Rinciannya rusak sedang 442,95 kilometer, rusak ringan 171,49 kilometer, dan rusak berat sepanjang 365,89 kilometer.

Tak hanya itu saja, dengan jalan yang yang baik dan mulus, dapat menekan angka kemiskinan Kutim yang melonjak. Pasalnya, kendati berstatus sebagai kabupaten kaya, namun angka kemiskinan Kutim meningkat. Jika pada tahun 2018 mencapai 33.024 orang, maka jumlahnya naik menjadi 35.310 orang pada tahun 2019. Terjadi peningkatan penduduk miskin sebesar 2.286 orang atau 0,26 persen. Dari 9,22 persen di 2018 menjadi 9,48 persen pada 2019.

“Untuk itulah, Mahyunadi-Kinsu berkomitmen mewujudkan pembangunan infrastruktur yang merata dan proporsional. Salah satunya adalah penambahan ruas dan peningkatan kualitas jalan. Artinya jalan yang baik kita pelihara, jalan yang rusak kita buat mulus. Kalau semua tersambung, ekonomi akan tumbuh,” tambah H Kinsu, pengusaha sukses yang mendampingi Mahyunadi di pilkada kali ini. (***)

Baca Juga:  Safaruddin untuk Masyarakat Kaltim: Isra Mikraj Bukti Kuasa dan Kebesaran Allah SWT

 

Reporter: Satria Mega Dirgantara

Editor: Prananda Dwi Indra Purnama

Share :

Baca Juga

Politik

Datangi Bawaslu Kutai Timur, Serahkan Bukti KTP Ganda hingga SK Pergantian Kepala Disdukcapil

Politik

Langgar Protokol Kesehatan, Tiga Calon Petahana di Kaltim Disemprit Mendagri

Politik

Catat, Ini Sanksi Pasangan Calon yang Langgar Protokol Kesehatan saat Kampanye

Politik

Dinilai Dekat dan Mampu Melayani Masyarakat, Sulaiman Makin Banyak Didukung Tokoh Paser

Politik

PDI Perjuangan Belum Tentukan Pengganti Adi Darma di Pilkada Bontang

Politik

Mahyunadi-Kinsu Prioritaskan Pembangunan Infrastruktur, Pastikan Seluruh Jalanan di Kutim Mulus

Politik

LO Pasangan Calon 3 Tak Hadiri Rakor Jelang Pleno Rekapitulasi Suara, KPU Imbau Tak Bawa Massa

Politik

Lewat Rantang Kasih, Basri Rase-Najirah Adi Darma Gratiskan Paket Makanan untuk Lansia Tak Mampu di Bontang