Home / News

Sunday, 2 May 2021 - 18:28 WIB

Banyak Keistimewaannya di Malam Lailatulqadar, Legislator Asal Kaltim Ini Ajak Masyarakat Meningkatkan Ibadah

Anggota DPR RI Dapil Kaltim yang juga ketua DPD PDI Perjuangan Kaltim, Drs H Safaruddin. (Pudink/Wayout.id)

Anggota DPR RI Dapil Kaltim yang juga ketua DPD PDI Perjuangan Kaltim, Drs H Safaruddin. (Pudink/Wayout.id)

WAYOUT.ID, BALIKPAPAN – Lailatulqadar merupakan malam yang sangat dinanti umat muslim di bulan Ramadan. Karena pada Lailatulqadar, Allah membukakan pintu ampunannya kepada umat yang memohon ampunan di malam itu.

Anggota DPR RI Dapil Kaltim, Drs H Safaruddin mengungkapkan, ada banyak keistimewaan pada malam Lailatulqadar. Untuk itulah, dia pun mengajak umat muslim meningkatkan ibadah.

Keistimewaan pertama Lailatulqadar adalah malam turunnya Alquran. “Malam Qadar adalah malam turunnya Alquran. Itu sesuai firman Allah SWT dal surat Al-Qadar: Sesungguhnya Kami telah menurunkannya (Al Quran) pada malam Qadar,” kata Ketua DPD PDI Perjuangan Kaltim itu.

Safaruddin menambahkan, Alquran merupakan kitab suci paling mulia, yang merupakan mukjizat utama Rasulullah Muhammad SAW. “Kitab suci yang abadi dan keabadiannya dijamin Allah SWT sampai nanti terjadi hari kiamat,” sambungnya.

Keistimewaan Lailatulqadar berikutnya, lanjut Safaruddin, adalah lebih baik dari seribu bulan. Di mana, para ulama juga menetapkan bila seseorang beramal Lailatulqadar, maka akan mendapat pahala seperti melakukannya dalam 1000 bulan.

“Lailatulqadar adalah satu malam penting yang terjadi pada bulan Ramadan, yang dalam Alquran digambarkan sebagai malam yang lebih baik dari seribu bulan. Sudah diatur dalam surat Al Qadar, ayat 1-3 yang berbunyi: Sesungguhnya Kami telah menurunkannya (Alquran) pada malam Qadar. Dan tahukah kamu apakah malam Qadar itu? Malam kemuliaan itu lebih baik dari seribu bulan,” jelasnya.

Yang ketiga, sambung Kapolda Kaltim 2015-2018 itu, adalah turunnya malaikat. Di mana terusan ayat surat Al-Qadar adalah penegasan dari Allah SWT bahwa di malam itu turunlah para malaikat ke atas muka bumi.

“Surat Al-Qadar ayat 4 menjelaskan, para malaikat dan ruh turun di malam itu dengan izin dari Tuhan mereka dengan segala urusan. Dari setiap lapis langit dan juga dari Sidratilmuntaha, malaikat turun ke bumi, untuk mengamini doa umat Islam yang dipanjatkan di sepanjang malam itu hingga terbitnya fajar, atau masuknya waktu Subuh. Selain itu disebutkan bahwa para malaikat turun untuk membawa ketetapan takdir untuk setahun ke depan,” beber Safaruddin.

Baca Juga:  Kaderisasi Terus Berjalan, Kader Internal Bank Kaltimtara Melenggang Jadi Direktur Utama

Yang keempat, Allah SWT juga memberikan keistimewaan berupa keselamatan pada Lailatulqadar. Berbeda dengan malam lain, di mana selain keselamatan Allah SWT juga menetapkan bala.

“Malam Qadar juga disebutkan sebagai malam yang ada di dalamnya keselamatan hingga terbitnya fajar. Maksudnya pada malam itu Allah SWT tidak menetapkan sesuatu kecuali keselamatan hingga datangnya fajar. Sedangkan di malam lain, selain keselamatan juga Allah SWT menetapkan bala. Di malam Lailatulqadar, setan tidak bisa melakukan perbuatan jahat dan keburukan,” tegasnya.

Keistimewaan terakhir adalah eksklusif milik umat Muhammad SAW. Sedangkan umat-umat terdahulu tidak mendapatkan keistimewaan ini. Dasarnya adalah hadis yang diriwayatkan oleh Al-Imam Malik dalam Al-Muwaththa’. Bunyinya: “Rasulullah diperlihatkan umur-umur manusia sebelumnya -yang relatif panjang- sesuai dengan kehendak Allah, sampai (akhirnya) usia-usia umatnya semakin pendek (sehingga) mereka tidak bisa beramal lebih lama sebagaimana umat-umat sebelum mereka beramal karena panjangnya usia mereka. Maka Allah memberikan Rasulullah Lailatul Qadr yang lebih baik dari seribu bulan”.

Anggota Komisi III DPR RI itu mengungkapkan, hadis ini menjelaskan bahwa ditetapkannya malam Qadar setara dengan seribu bulan adalah sebagai fasilitas bagi umat Nabi Muhammad SAW bila ingin mendapatkan banyak pahala. “Karena bila dibandingkan usia umat-umat terdahulu, usia umat Nabi SAW, jauh lebih singkat,” tutup Safaruddin. (***)

Reporter: Bima Putra Perkasa

Editor: Prananda Dwi Indra Purnama

Share :

Baca Juga

News

Bertepatan dengan Hari Raya Natal 2020 di Kaltim, Ditemukan Adanya 218 Kasus Positif Covid-19

News

Sampaikan Rasa Belasungkawa, Safaruddin Silaturahmi ke Kediaman Mendiang Thohari Aziz

News

Dilarang Gelar Resepsi Pernikahan di Balikpapan, Meski Sudah Pegang Izin Tetap Ditunda

News

Masyarakat Harus Waspada, Kaltim Berada di Posisi Tujuh Kasus Positif Covid-19 Terbanyak di Indonesia

News

Teror Corona di Samarinda Belum Juga Reda, Kepala Puskesmas Temindung Permai Meninggal Dunia

News

Update Covid-19 di Kaltim 24 September 2020, Ada Penambahan 195 Pasien Positif

News

Lima Penjabat Sementara Bupati/Wali Kota Dilantik, Inilah Daerah Tempat Tugasnya

News

Alhamdulillah, Rektor Unmul dan Kepala Dinas Kesehatan Kaltim Sembuh dari Covid-19